Tuesday, 1 August 2017

Kacau!!!! Jokowi Ingin Meracuni Rakyat dengan Impor Garam Beracun!

[laskarsyahadat] Masyarakat Jawa Timur beberapa hari terakhir dihebohkan peredaran garam bercampur tawas dan batu kristal putih. Setelah ditelusuri, garam yang tidak mudah lebur kendati terendam lama di dalam air itu ternyata garam impor asal Australia.

Kehebohan mula-mula terjadi di kawasan pesisir timur Surabaya. Warga menemukan serupa tawas di kumpulan garam lokal yang beredar di pasaran. Hampir bersamaan, warga Lamongan heboh dengan kabar adanya batu kristal putih bercampur dengan garam lokal.


“(Tawas atau batu kristal) itu garam impor, dari Australia. Memang lebih padat dari garam lokal dan tahan lama. Kalau ditekan pakai tangan, tidak hancur,” kata Ketua Asosiasi Petani Garam Rakyat Indonesia, Mohammad Jakfar Sodikin, dikonfirmasi pada Senin, 1 Agustus 2017.

Dia menjelaskan, garam impor diolah dengan teknologi. Di pasaran, bentuknya lebih besar dan padat. Warnanya sangat putih menyerupai batu tawas. “Sangat tahan lama, makanya meski dimasukkan ke dalam air, tidak lebur. Orang bilang batu kristal,” ujar Jakfar.

Adapun garam lokal, kata Jakfar, hasil dari produksi padat karya. Bentuknya lebih kecil dan tidak begitu padat. Warnanya putih kecokelatan. “Karena tidak padat, mudah lebur dan cair jika dimasukkan ke dalam air. Garam lokal mudah dihancurkan,” ujarnya.

Garam Australia yang mulai beredar di Indonesia, menurut Jakfar, murni hasil mekanik. Garam itu memiliki kandungan NACL 97-99 persen karenanya siap dikonsumsi. “Garam lokal NACL-nya 94 persen. Tidak bisa langsung diolah karena kemungkinan masih bercampur zat berbahaya,” ujarnya.

Heboh garam batu kristal dan tawas itu tidak hanya meresahkan masyarakat. Produsen garam lokal juga dibikin risau. “Seharusnya pemerintah menyosialisasikan soal garam impor ini kepada masyarakat,” kata Yohanes Sugiharto, Direktur PT Garsindo Anugerah Sejahtera, produsen garam Ibu Bijak.

Dia menjelaskan, selama ini garam yang dipasarkannya diproduksi dari bahan baku garam lokal dan impor Australia. Dia membenarkan bahwa kini garam lokal langka, karenanya garam impor lebih banyak dipakai.
.
“Produk kami aman dikonsumsi, tidak mengandung tawas, apalagi pecahan kaca dan batu lintang,” kata Sugiharto

Bagikan

Jangan lewatkan

Kacau!!!! Jokowi Ingin Meracuni Rakyat dengan Impor Garam Beracun!
4/ 5
Oleh

Subscribe via email

Suka dengan artikel di atas? Tambahkan email Anda untuk berlangganan.

1 comments:

Tulis comments
avatar
3 April 2018 at 19:54

SELAMAT DATANG DI WWW.TOKO4D.NET
*** 1 USER ID UNTUK SEMUA GAME ***
SPORTBOOK | LIVECASINO | E-GAMES | TOGEL | POKER | SABUNGAYAM
Toko4d Tersedia 8 Pasaran Terbaik...
Discount : 2D : 29% | 3D : 59% | 4D : 66%
www.prediksitogeltoko4dd.blogspot.com
- Singapore
- Sydney
- Hongkong
- Magnum4d
- Kuching
- Wales
- Serbia
- Petaling
Promo Terbaru TOKO4D.NET :
- Bonus Deposit MEMBER BARU Sportbook 100%
- Bonus Deposit Sportbook 30% Setiap Hari
- Bonus Deposit 10% Setiap Hari Untuk Semua Game
- Bonus Casino Rollingan 0.8% Setiap Hari Senin
- Bonus Cashback Sabungayam 15%
- Bonus Cashback Sportbook 15%
- Bonus Cashback E-Games 20%
- Bonus Cashback Mixparlay 100%
- Bonus Rollingan Poker & domino 0,3%
- Bonus Referall 2% Semua Game
- Bonus Referall 1% dari member Togel
MIN DEPO & WD CUMA Rp.50.000,-
BCA - MANDIRI - BRI - BNI - DANAMON
UNTUK INFORMASI SELANJUTNYA BISA HUB KAMI DI :
LIVECHAT TOKO4D.NET 24 JAM ONLINE
Pin BBM : D8AEF213 | 2BAA30F5
LINE : TOKO4D
WECHAT : TOKO4DCS1
SKYPE : TOKO4Da
GMAIL : toko4d@gmail.com
WA +855973820012

Togel Online
Kasino Online
Agen Sabung Ayam
Judi Casino
Agen Casino
Agen Togel
Judi Togel
Agen Judi
Judi Online
Judi Casino
Agen Casino
Judi Bola
Agen Bola

Reply

loading...